Rubrik Sobat BJB Episode 21 (Dasty)

Hmm. Dimulai dari mana ya? Mungkin perkenalan dulu aja kali ya.

Assalamu’alaikum, Minna. Hajimemashite, Dasti desu. Bogor ni sunde imasu. Yoroshiku ne.

Hmm. (mikir lagi) Mo cerita apa ya di rubrik ini? Awal kisah menemukan grup BJB itu gara2 ga bisa imbangin percakapan dengan temen pake Bahasa Jepang. Saya dan temen saya itu sama2 penggemar Negara Sakura. Sejak (entah kapan, lupa, hehe.. gomen) Jepang adalah salah satu negara yang saya kagumi selain Jerman. Karena Jepang memiliki banyak hal yang luar biasa yang patut untuk dijadikan teladan, kecuali salah satunya bunuh diri apapun alasannya. Karena menghilangkan nyawa adalah wujud dari rasa tidak bersyukur.

Beberapa alasan kenapa saya mengagumi Jepang adalah pertama, negara ini dapat bangkit bahkan maju setelah mengalami kekalahan besar dalam Perang Dunia 2. Kalo diibaratin manusia, setelah mengalami kondisi terparah sekalipun manusia harus bisa bangkit dan pasti bisa maju juga seperti yang terjadi pada Jepang jika dia mo berusaha keras dan berusaha lebih. Kedua, dari setiap anime yang saya tonton sejak kecil hingga saat ini alhamdulillah selalu dapet nasehat yang positif dan berguna seperti tentang persahabatan, keluarga, perjuangan, cinta, dll. Ketiga, saya dapatkan hal yang luar biasa lagi tentang Jepang saat saya kuliah. Mank kuliah jurusan apa?? Sastra Jepang ya?? Pantes lah kalo itu mah..

Ets, sayangnya bukan itu. Hehe.. Saya kuliah di Jurusan Teknik Industri. Di jurusan ini, saya belajar tentang dunia industri salah satunya manufaktur. Bukan industrinya yang pengen saya ceritain, tapi tentang manajemen dan prinsip kerjanya. Yang saya tau manajemen industri Jepang itu bagus, terorganisir, menyejahterakan pekerjanya, dan masih banyak lagi. Prinsip kerja yang ditanamkan pun luar biasa. Pekerja tidak hanya disuruh bekerja, bekerja, dan bekerja. Tapi juga dikasih pendidikan tambahan, dievaluasi, diberi penghargaan bagi yang berprestasi (meskipun prestasi itu bernilai kecil), dll. Keempat, yang saya tau Jepang adalah tempat yang cocok buat mempraktekkan ilmu pengetahuan dan akhlak luhur, kata orang sih begitu. Saya mah belum tau. Belum pernah pergi kesana soalnya. Apalagi ya?? #Mikir. Pokoknya banyak lah.

Back to topic. Jadi kira2 setengah tahun yang lalu, saya dan temen saya itu iseng2 make Bahasa Jepang buat percakapan meskipun bahasanya gado2 alias campur2. Yang saya rasain saat itu, “Kok asik ya!” Akhirnya kita nerapin Bahasa Jepang tiap hari meskipun masih dengan bahasa gado2.

Pada suatu hari (dah kayak cerita pake kata pada suatu hari), saya usul gimana kalo kita pake Bahasa Jepang Full bukan gado2 lagi. Dia pun mengiyakan. Kita belajar Bahasa Jepang masing2 tuh. Lama2 saya sadar kalo saya yang kalah jauh. Karena pada waktu itu bahasa yang saya pake adalah bahasa formalnya, sedangkan yang dipake dia bahasa informal. Tatabahasa yang saya pelajari didapat dari buku, sedangkan dia dari anime dan siaran tv Jepang. Sebel lah saya. Akhirnya saya cari2 materi buat belajar dari Google. Perjalanan panjang dalam pencarian. Ga tau gimana ceritanya nemulah Blog BJB dengan segala materinya. Dan saya juga lupa pas kapan nemunya. Pas baru pertama kali nemu, saya liat2 dulu tuh, sambil baca2 sih. Fokus saya waktu itu adalah wakamono kotoba atau bahasa gaulnya. Haha. Maklum, saya kalahnya di situ kan. Terus saya catet tuh. Saya pikir kotoba nya lumayan banyak, ternyata banyak banget. (-_-“) Ya udahlah catet dulu. Dah selesai dicatet, saya eksplor tuh blog. Ntap lah, materinya banyak dan mudah dipahami. Mengingat waktu itu ngeNet nya malem2 karena pake kuota malem, mata dah ga kuat, dan kepala dah ngangguk2; ya udah postingannya disave dulu. Pas ada waktu renggang, materi2 yang didapat dirangkum deh. Makasi banyak lho Riizhu senpai.

Cerita belum berakhir. Hari selanjutnya dan selanjutnya dan selanjutnya. Itu blog masih saya eksplor soalnya masih penasaran. Klik sana, klik sini. Dan ga tau gara2 apa, saya nemu yang terkoneksi dengan Line dan FB nya BJB. Saya add lah. FB jarang dibuka, jadi kudet gitu. Kalo Line? Sebenernya dulu pernah punya. Cuma karena kebanyakan temen pake WA dan BBM, Line nya saya uninstall, akunnya dihapus malah. Karena BJB pake Line, saya download lagi deh. Dan saat itu, saya masih belum tau tuh apa itu AO, open chat, TL, dll. Nyimak, ngikutin, dan dipelajarin tuh dikit2, lama2 alhamdulillah ngerti. Sempet juga chatting sama admin buat nanya2.

Nah, kalo mo ikut belajar, masuk ke Kurasu. Pas open member, ada link buat ke formulir pendaftaran. Ada penjelasannya juga tuh sebelum ke link formulir pendaftaran. Nah pas diklik link pendaftarannya, awal2nya cuma data diri tuh. Ah, gampang lah. Pas mo ending, ada syaratnya “yomikaki”. Yomikaki, apaan tuh?? Batal deh daftar. Pas open chat nanya lagi tuh, diarahin tuh sama admin yang baik hati. Owh, paham. Kalo ga salah, saya sampe PM juga dah. Mengingat pesan yang tertulis di penjelasan open member sebagai syarat gabung, mulailah nyari2 yomikaki. Begitu ketemu, semangat tuh buat nyalin. Soalnya ga apa2 kalo pake Kana. Begitu mo nerjemahin kayak contohnya, ciut lagi. Alamak, saya ga ngerti. Stuck, merenung di pojokan dengan ekspresi madesu (masa depan suram). Ga sampe merenung di pojokan sih. Intinya mah batal lagi melangkah. Akhirnya curhatlah sama admin, klo ga diterjemahin gimana, katanya ga apa2. Yuhu. Senang tak terkira, bisa melangkah nih. Karena masih ga paham Line, nanya lagi tentang Line Keep. Diarahin lagi sama adminnya. Hihi, maaf ya ngerepotin. Pendaftaran selesai tuh. Tinggal tunggu dikonfirmasi. Begitu masuk, kelasnya rame. Hapenya bunyi terus. Hadeuh. Tapi, akhirnya bisa dimute.

Selama di kelas, serulah pokoknya. Sampe dapet link juga buat gabung di grup OOT WA, grup Shaberou, dan grup Nisha; kenal banyak orang baru; dapet informasi tentang Jepang yang lainnya juga; dll. Pertama kali masuk Niku, saya merasa berat untuk materi yomikaki yang diberikan. Jujur, karena saat ini adalah pertama kalinya saya belajar untuk menerjemahkan. Kotoba yang saya punya pun masih bisa dihitung dengan jari. Hanya saya ingat pesan yang tertera sebelum form pendaftaran (kurang lebih) kalo kita bersungguh2 untuk belajar, sesulit apapun materi yang diberikan, kita akan tetap berjuang.
Saat itu, yang ada di pikiran saya, coba lakukan yang terbaik sampe mentok. Kalo udah bener2 ga paham, tulis aja sepahaman saya. Dan sebisa mungkin harus ontime. Karena, budaya yang pernah ditanamkan ke saya waktu magang di salah satu perusahaan Jepang yang ada di Indonesia adalah ON TIME. Buat tugas yomikaki dan bunpou bahkan perkenalan saat itu deadline-nya pukul 19:00 WIB, tapi masih dikasih toleransi sampe pukul 24:00 WIB. Entah dapet spirit darimana, sebelum masuk ke Niku saya bertekad buat berjuang. Bahkan buat ngejalanin proses belajar di Niku, saya harus terus berjuang. Meskipun saat koreksi yomikaki, saya lebih banyak salahnya dan cuma bisa nyalahin diri sendiri. Bahkan saat shiken, dapet nilai merah. (T_T) Tapi dari situ, saya merasa bahagia bisa nerapin budaya Jepang yang pernah diajarin paling ga sedikit.

Selain itu, selama di Niku siklus pertama, saya juga bisa menjalin keakraban bahkan merasa seperti punya keluarga baru di grup OOT WA khususnya. Awalnya aja malu2. Tapi selanjutnya bisa berbaur sama temen2 yang lain. Semuanya ramah, baik, dan menyenangkan. Yang namanya hubungan pastilah ada ga enaknya, tapi dienakin aja. Kan kalo kebanyakan manis bisa jadi eneg. Jadi mendingan manisnya dicampur sama pait, asin, asem, nano2 lah biar ga ada rasa eneg. Hehe..

Berlanjut ke siklus dua, situasi sudah berubah. Dimana setiap member mulai sibuk dengan dunia nyata nya. Mulai agak sepi, mulai merenggang, bahkan satu per satu left. Meskipun pas di siklus pertama ada juga yang left dan merenggang, tapi di siklus dua “lebih” daripada siklus pertama. Sedih rasanya. Terkadang menyalahkan diri sendiri, “Apakah gara2 sikap saya?” Tapi ada yang mengingatkan bahwa memang di siklus kedua banyak yang sibuk.

Akhirnya saya iseng mencari kesibukan, hanya untuk menyeimbangkan kondisi. Ga fokus lah sama Niku. Sesuai catatan sebelum ke form pendaftaran, kalo ga salah tertulis seperti ini, “kalo ga bisa ngikutin kelas diizinkan untuk left”. Tapi, saya ga mo. Saya yakin walaupun saya telat, saya bisa ngikutin kelas, meskipun di detik2 terakhir. Karena ada yang bilang, lebih baik terlambat daripada ga sama sekali, lebih baik mati daripada lari dari medan peperangan. Dan alhamdulillah tekad tsb diridhoi terjadi. Saya bisa menyelesaikan siklus kedua di detik2 terakhir. Gomennasai, senpaitachi to senseitachi. Hontou ni gomennasai. Di siklus ketiga nanti, saya akan berusaha lebih baik lagi, insya ALLAH. ^_^

Menemukan BJB itu rasanya bahagia (kok kesannya ky jodoh ya). Arena bagi saya, BJB dimanapun itu (baik Niku, Shaberou, Nisha, bahkan OOT) seperti keluarga. Seperti apapun membernya, ya itu memang watak mereka. Saya hargai watak mereka. Saya perlakukan seperti layaknya keluarga, meskipun memang ga deket semua. Jika ada yang left, rasanya ya kehilangan. Kalo mereka rengggang, ya sedih. Kalo grup rame, ya seneng. Kalo mereka ngeselin, ya marah, cuma lebih sering diem aja sih. Harapan saya, bisa meetup dengan seluruh member BJB. Cuma mustahil juga sih kalo dipikir2. Paling ga bisa lah meetup dengan sebagian besar member BJB. Persentase berapa besarnya, biarlah waktu yang akan menjawab. #Eeeaaaa..

Harapan saya buat BJB apa ya?? BJB makin besar. Maksudnya bisa diikutin ga cuma sama orang Indonesia aja. Materi yang di blog BJB bisa dipelajari juga sama orang2 di seluruh dunia. Member2 nya bisa gathering, walaupun per region. BJB bisa dikenal sama lebih banyak, lebih banyak, dan lebih banyak orang lagi. Pokoknya makin baik dan berkembang deh. #prinsipkaizen

Kata2 terakhir ya. Makasi buat admin-to dah izinin saya buat nulis rubrik ini. Makasi buat Riizhu senpai dan senpaitachi yang sudah mau berbagi ilmu dan membantu saya selama belajar di Niku. Makasi buat para member atas kerjasamanya. Otsukaresama deshita, Minna.

Sobat BJB Dasty

~Dasti yori

#BahasaJepangBersama
#SobatBJB
Rubrik Sobat BJB Episode 21 (Dasty)

Terima kasih telah membaca postingan di blog Bahasa Jepang Bersama ini
silahkan berkomentar jika ada yang tidak dimengerti atau ada yang ingin ditanyakan^^

Copyright © 2014 - 2017 Bahasa Jepang Bersama - All Right Reserved - Protected by Copyscape
Powered By Blogger | Kebijakan Privasi | Contact | Advertise | Media Partner